Aturan SNMPTN 2014 Berubah

Posted on Posted in Berita Lavender
Peraturan SNMPTN 2014 Berubah
Peserta SNMPTN mulai mengisi data di ITB, Bandung, Jawa Barat, (12/6). Dari jumlah pendaftar ujian di Panitia Lokal Bandung, ada 13 peserta berkebutuhan khusus termasuk yang sakit dari 40.253 peserta yang telah terdaftar. TEMPO/Prima Mulia

 

TEMPO.COJakarta – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan serta panitia mengubah aturan Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) 2014. Salah satunya, nilai ujian nasional SMA sederajat akan diperhitungkan. Ketentuan itu sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 2013.

Penerimaam mahasiswa baru di perguruan tinggi negeri 2014 masih menggunakan tiga jalur. Jalur pertama adalah SNMPTN. Seleksi jalur tersebut berdasarkan prestasi akademik siswa, yaitu rapor, nilai ujian nasional, dan prestasi lain. “Ada delapan variabel penghitungan, termasuk persentase kakak kelas yang diterima PTN, juga IPK-nya,” kata ketua umum SNMPTN 2014 Ganjar Kurnia, Rabu malam, 11 Desember 2013, di Bandung. Jatah peserta jalur SNMPTN masih tetap, minimal 50 persen dari kuota setiap program studi atau perguruan tinggi negeri.

Jalur kedua, Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN). Seleksinya berdasarkan hasil tes tertulis serta keterampilan dengan daya tampung 30 persen dari kuota setiap program studi atau perguruan tinggi negeri. Adapun ketiga, jalur mandiri, dengan kuota 20 persen, diserahkan sepenuhnya ke setiap PTN.

Kebaruan lainnya, menurut mantan Ketua Panitia SNMPTN Akhmaloka, pemerintah akan memberi subsidi biaya pembelian formulir SBMPTN 2014. “Biayanya akan turun sampai 50 persen,” ujarnya di acara peluncuran SNMPTN di sebuah hotel di Bandung. Biaya formulir SBMPTN 2013 berkisar Rp 175 ribu hingga 200 ribu.

Sumber 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *